10+ Istilah Analitik Iklan di Pemasaran Online CPC, CTR, CPE, RPM, CPL & Lainya

Saat memasuki dunia pemasaran online, Anda cenderung kewalahan dengan banyak singkatan dan istilah yang tidak dikenal. Salah satu hal paling penting dipelajari di awal adalah model penetapan harga untuk kampanye seperti di facebook, google adwords ataupun ppc lainya.

Kami telah membuat glosarium ini untuk Anda, sehingga Anda dapat menyimpannya dan kembali kapan pun untuk membacanya.

CPM

CPM atau Cost Per Mille, Berasal dari bahasa Latin, kata Mille berarti seribu tayangan. Artinya, CPM adalah biaya iklan Anda per 1000 tayangan. Tayangan muncul setiap kali iklan anda berhasil dimuat pada halaman web atau aplikasi yang dilihat. Bentuk penetapan harga ini paling umum untuk iklan yang berbasis impresi.  Biasanya berupa iklan gambar banner dan sejenis. Tarif CPM biasanya berkisar dari beberapa sen hingga beberapa dolar.

CPC

CPC atau Cost Per Click sering juga disebut PPC atau PAy Per click, yang ini sesederhana dan cukup jelas. Pengiklan membayar kapan saja, dan hanya jika iklan mereka diklik.

CPA

CPA atau Cost Per Action, Dalam model CPA pengiklan hanya membayar jika konversi – apa pun itu – terjadi. Ini berarti bahwa pengiklan harus menetapkan semacam tujuan, yang akan mereka tafsirkan sebagai konversi sebelum mereka memulai kampanye mereka berdasarkan model ini. Tujuan ini dapat berupa pendaftaran, pembelian, atau bahkan mendapatkan bagian situs web yang diinginkan. Setiap kali pengguna mencapai itu, pengiklan membayar tarif yang disepakati.

CPV

CPV atau Cost Per View juga dikenal sebagai PPV – Pay Per View. Model CPV cukup unik. Tidak seperti CPM, ini hanya biaya untuk satu tampilan, dan karenanya tidak digunakan untuk iklan banner gambar.

Anda dapat menemukan model CPV saat menyiapkan kampanye dengan menggunakan bentuk iklan seperti iklan video atau iklan popup. Berhati-hatilah karena tarif CPV biasanya nominalnya kecil, meskipun begitu jangan sampai salah mengira bahwa CPV adalah CPM karena dapat menghabiskan anggaran Anda dalam waktu singkat.

Ingat CPV Cost Per View atau biaya per tayangan dan bukan per seribu tayangan.

vCPM

vCPM atau Viewable Cost Per Mille dikenal juga sebagai CPVM yaitu Cost Per Viewable Mille. Model penetapan harga ini muncul sebagai tanggapan terhadap tidak efektifnya iklan banner. Terkadang iklan terletak di bagian bawah situs web, jadi jika pengguna hanya tertarik pada apa yang ada di atas, mereka tidak akan dapat melihat iklan itu atau hanya melihat sebagian kecil saja, meskipun, secara teknis mereka dihitung sebagai tayangan .

Dalam hal ini, memberi imbalan kepada penerbit tampaknya tidak adil. vCPM memungkinkan pengiklan membayar hanya untuk iklan-iklan yang benar-benar muncul di layar penerima.

CPE

CPE atau Cost Per Engagement. Meskipun tampaknya mirip dengan model CPC, model ini tidak selalu berakhir dengan klik. Model CPE digunakan untuk format tertentu, seperti iklan hover. Iklan akan terhitung pada saat pengguna mengarahkan pointer diatas hover iklan, sehingga memperluas ukuran iklan menjadi lebih besar.

Bisa jadi ini dapat dilakukan secara tidak sengaja, jadi pointer harus ditahan pada iklan setidaknya selama dua detik agar iklan dapat dihitung sempurna.

CPL

CPL atau Cost Per Lead atau juga dikenal sebagai PPL yaitu Pay Per Lead. Pada dasarnya jenis CPA, CPL terbatas untuk mengumpulkan lead. Ini digunakan dalam kampanye pembuatan prospek, jadi tujuan utamanya adalah untuk mendapatkan data (seperti alamat email) dari pelanggan potensial.

CPI

CPI atau Cost Per Install. Model CPI biasanya untuk iklan aplikasi seluler. Ini berfungsi seperti model CPA, tetapi hanya lebih spesifik. Dalam model ini, pengiklan membayar setiap kali aplikasi yang mereka promosikan diunduh oleh pengguna yang berinteraksi dengan iklan.

REVSHARE

Revshare atau Bagi Hasil. Model biaya pembagian pendapatan didasarkan pada persentase pembayaran dari pendapatan yang dibuat pada penawaran penjualan.

ROI

ROI atau Return On Investment disebut juga ROAS yaitu Return On Advertising Spend.  Salah satu yang paling sederhana, dan pada saat yang sama merupakan metrik utama untuk bisnis apa pun. Pengembalian Investasi adalah hubungan keuntungan Anda dengan modal yang telah Anda investasikan.

ROI dihitung dengan mengurangi investasi dari pendapatan dan kemudian membagi jumlah ini dengan jumlah investasi. Jika ROI Anda 0%, itu berarti Anda tidak menghasilkan, tetapi juga tidak kehilangan uang untuk aktivitas Anda. ROI negatif berarti kerugian, sedangkan ROI positif sama dengan keuntungan.

LTV

LTV atau Lifetime Value. Metrik LTV sangat berarti bagi pengiklan. Bayangkan Anda menjalankan kampanye aplikasi seluler berdasarkan model CPI. Tingkat konversi Anda mungkin tinggi, Anda mungkin mendapatkan banyak pemasangan, tetapi semuanya bisa sia-sia jika pengguna tidak pernah membuka dan menggunakan aplikasi Anda. Inilah saatnya LTV berperan. Ini mengukur keuntungan rata-rata yang dihasilkan dari satu pengguna, yang jauh lebih penting daripada jumlah unduhan.

Formula umum untuk menghitung LTV adalah Average Revenue Per User (ARPU) dibagi dengan churn rate. Agar tetap menguntungkan, pengiklan harus menjaga tingkat CPA atau CPI lebih rendah dari LTV.

CTR

CTR atau Click Through Rate. Metrik CTR hanya melacak efektivitas kampanye Anda dalam hal jumlah orang yang mengkliknya. Untuk menghitung CTR Anda harus membagi jumlah klik dengan jumlah tampilan iklan. Semakin tinggi CTR, semakin efektif kampanye Anda.

CR / CVR

CR atau Conversion Rate atau CVR. Metrik CR cukup terkait dengan CTR, tetapi alih-alih memperhitungkan rasio klik, metrik bergantung pada jumlah konversi, yang merupakan tujuan yang Anda tetapkan (seperti pembelian, mendaftar, atau mencapai titik tertentu dari situs web) . CR dihitung dengan membagi jumlah total konversi dengan jumlah orang yang berinteraksi dengan iklan Anda.

Effective Cost

eCPM – Effective Cost Per Mille, eCPV – Effective Cost Per View, eCPC – Effective Cost Per Click,  eCPA – Effective Cost Per Action , eCPI – Effective Cost Per Install, eCPL – Effective Cost Per Lead

Yang dimaksud “e” atau Effective adalah metrik efektivitas kampanye. Metrik ini telah ditemukan dengan mempertimbangkan penyatuan. Berkat mereka, Anda dapat menghitung CPM, CPA, CPL dan sebagainya Anda yang sebenarnya, terlepas dari model penetapan harga dimana tempat Anda beriklan. Misalnya, Anda dapat mengetahui tarif Anda untuk 1.000 tayangan, meskipun Anda hanya membayar per pemasangan.

Untuk menghitung eCPM, Anda membagi biaya total iklan Anda dengan jumlah total tayangan dan kalikan dengan seribu. Untuk menghitung eCPA, Anda harus membagi total biaya iklan dengan jumlah total tindakan. Untuk menghitung eCPC, bagi biaya iklan dengan jumlah total klik.

Semoga bermanfaat untuk anda. Sumber asli artikel ini bisa anda temukan di zeropark

dan apabila anda membutuhkan bantuan kami silahkan chatting kami via facebook messengger di http://m.me/pusathost

Pekerja teknis domain, hosting & server. Hubungi saya via email di halo [at] hadisuwantoro.web.id.

Sharing is Caring.!

Leave a Reply

  Subscribe  
Notify of